Sabtu, 1 November 2014   |   Ahad, 8 Muharam 1436 H
Pengunjung Online : 2.186
Hari ini : 20.315
Kemarin : 21.335
Minggu kemarin : 177.917
Bulan kemarin : 802.699
Anda pengunjung ke 97.294.748
Sejak 01 Muharam 1428
( 20 Januari 2007 )
IMAGE GALLERY
AGENDA
  • Belum ada data - dalam proses

 

Budaya Melayu

Permainan Gasing

1. Asal usul

Gasing adalah permainan rakyat Melayu yang memiliki keragaman asal usul, di antaranya (1) Diinspirasikan dari penemuan buah perepat (sonneratia alba) yang memiliki struktur bulat pipih, licin dan mudah diputar di atas lantai yang datar. Kemudian, struktur buah perepat ini diadaptasikan dengan menggunakan kayu yang lunak agar mudah dibentuk. (2) Permainan gasing diinspirasikan dari permainan “adu telur” yang dimainkan anak-anak dengan cara diputar dan diadu antara satu dengan lainnya. Cara ini akhirnya diadaptasikan pula pada kayu yang dibentuk seperti telur, di bawahnya ditancapkan paksi (sejenis besi berukuran kecil seperti paku yang runcing) agar dapat diputar lama dan seimbang di atas lantai. (3) Ada pula yang berpendapat bahwa permainan gasing terinspirasi dari salah satu jenis alat perburuan yang berbentuk bulat dan pipih. Alat tersebut diikat dengan tali, lalu dilempar ke arah sasaran buruan, kemudian ditarik lagi. Ketika dilemparkan, alat tersebut berputar dengan kencang sebelum mengena sasarannya. Alat ini banyak diminati oleh para pemburu, karena sangat akurat mengenai sasaran buruan. Semenjak itu, perburuan selalu dilengkapi dengan alat ini sehingga menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan para pemburu. Rupanya cara seperti ini memberikan inspirasi kepada para pemburu untuk membuat sejenis permainan yang pada saat itu sekedar mengisi waktu luang. Permainan ini cukup mengasyikkan dan terus berkembang, hingga akhirnya menjadi salah satu permainan rakyat yang dikenal dengan permainan gasing. Dengan demikian, struktur gasing tidak terlepas dari hal di atas, bulat pipih, bulat telur dan mudah diputar di atas lantai yang datar.

Gasing dibuat dari kayu dengan ukuran yang sudah ditentukan, dibentuk bulat sehingga memiliki tiga bagian penting: kepala, badan dan buritan gasing. Di bagian bawah kepala gasing dibuat sedikit lekukan (dikenal juga dengan leher gasing) yang berfungsi sebagai tempat melilit tali gasing, karena gasing ini diputar dengan tali. Di bagian buritan diberi paksi untuk menjaga keseimbangan ketika diputar di atas lantai. Jenis kayu yang digunakan untuk membuat gasing ini antara lain merbau (sympetalandra borneensis.), leban tanduk (vitex quinta), jeruk, bakau, kempas, sepan (gymnopetalum cochinchinensis), keranji (cynoptera polyandra), manggis, jambu batu, ciku (achras zapota) dan kayu asam jawa. Selain itu, gasing juga dibuat dari pelastik atau bahan-bahan lainya. Permainan gasing ini juga populer di berbagai daerah kawasan Melayu, seperti Indonesia, Malaysia, Brunei, Singapura maupun negara lainnya.  

2. Jenis-jenis gasing

Ada beberapa jenis gasing yang berkembang dari masa ke masa, antara lain:

  • Gasing uri yang berbentuk rendah dan agak pipih, beratnya 6 Kg dengan diameter 60 cm dan tinggi 8 cm. Jenis gasing ini cukup terkenal di Kelantan, Malaysia. Biasanya dibingkai dengan timah, besi atau plumbum (zat logam berwarna putih kebiru-biruan). Jika bahan dasar gasing ini dibingkai dengan timah, maka gasing tersebut digunakan untuk pemutaran saja, tetapi jika bahan dasar gasing menggunakan bingkai besi, maka gasing tersebut digunakan untuk permainan pangkah-memangkah.
  • Gasing kuno yang berbentuk sederhana dan berimbang, beratnya 0.6 kg dengan diameter 30 cm dan tinggi 8 cm. Jenis gasing ini dapat ditemukan di beberarapa daerah di Malasia, seperti Terengganu, Pahang, Kedah, Selangor, Johor dan Kelantan. Struktur gasing ini merupakan bentuk lama seperti buah perepat yang hanya digunakan untuk permainan pangkah- memangkah dan terbuat dari kayu merbau, keranji atau meranti.
  • Gasing gaba yang berbentuk seperti telur dengan bobot beratnya 0.6 kg dengan diameter 38 cm dan tinggi 20 cm, dikenal juga dengan gasing wang seringgit. Jenis gasing ini dapat ditemukan di daerah-daerah Pahang, Kelantan, Perlis, Negeri Sembilan, Malaka dan Selangor.
  • Gasing jantung. Sesuai dengan sebutannya, gasing ini berbentuk seperti jantung dengan bobot beratnya 0.25 kg yang berdiameter 20 cm dan tinggi 12 cm. Selain di daerah Kelantan, gasing ini ditemukan juga di daerah Kedah, Pahang, Perak, Negeri Sembilan dan Sarawak, Malaysia. Gasing yang dikenal juga dengan gasing lundu ini dibuat dari jenis kayu merbau untuk daerah Kelantan, sementara di daerah lain, gasing ini dibuat dari kayu melawis (ramin: gonystylus bancanus), mengaris dan saga (ormosia parviflora).
  • Gasing tanjung yang tinggi dan berimbang, bobot beratnya 0.6 kg dengan diameter 30 cm dan tinggi 10 cm. Gasing ini dimainkan oleh orang-orang dari Muar, Johor Malaysia sebagai gasing pemangkah. Bahan dasar gasing ini adalah kayu keranji, kempas, cengal dan merbau.

3. Pemain dan tempat permainan

Gasing yang merupakan salah satu permainan tertua dalam masyarakat Melayu ini pada awalnya dimainkan oleh laki-laki, baik yang tua ataupun yang muda, bahkan anak-anak hanya untuk hiburan semata. Biasanya, gasing dimainkan di atas paduk, yakni papan tempat memutar gasing dengan ukuran panjang dan lebarnya 1.30 cm x 60 cm dan ketebalan papan antara 3 cm – 5 cm. Gasing ini bisa juga dimainkan di atas tanah yang memiliki struktur keras, sehingga tidak mudah berlubang ketika gasing diputar.

4. Aturan permainan

Berdasarkan Peraturan Permainan Gasing yang dikeluarkan oleh Asean Gasing Asociation (AGA) pada tahun 2003 yang lalu, ada beberapa aspek yang berkaitan dengan aturan permainan gasing ini, di antaranya: jumlah pemain, jenis permainan dan jenis gasing.

Berdasarkan jumlah, permainan gasing dapat dikelompokkan menjadi tiga: permainan beregu, ganda dan tunggal. Permainan beregu terdiri dari 4 orang per regu, 1 orang cadangan; permainan ganda terdiri dari 2 orang per regu, 1 orang cadangan; sementara permainan tunggal dimainkan oleh 1 orang saja. Jenis permainan gasing dapat dibagi menjadi dua: uri dan pangkah. Jenis uri adalah permainan yang berfungsi untuk melihat seberapa lama gasing berputar; sedangkan pangkah adalah permainan yang dilakukan dengan cara memangkah gasing lawan yang sudah diputar. Lamanya permainan beregu dan ganda adalah 20 menit, sementara permainan tunggal 15 menit. Selain itu, berat gasing yang disepakati untuk dimainkan adalah 6-8 gram, ukuran lebar lingkaran 36-46 cm; tinggi 8-12 cm. Gasing yang dibolehkan adalah yang berbentuk jantung, piring, guci atau rembang.

5. Proses permainan

Gasing dimainkan dengan lima langkah utama, yaitu:

  • Melilit gasing dengan tali yang terbuat dari nylon atau bahan lainnya, berukuran panjang 3-5 m. Caranya, terlebih dulu tali dililitkan di tangan sebelah kanan, baik di lengan atau di bagian jari-jari tangan. Setelah itu, ujung tali diletakkan di bagian leher gasing, kemudian dililit hingga bagian badan gasing tertutup dengan lilitannya.
  • Memutar gasing dengan cara disorong, lalu ditarik, atau dilempar kemudian ditarik. Cara pertama, posisi badan pemain harus membungkuk kira-kira 45 derajat dan posisi gasing harus tegak serta posisi ibu jari tangan harus menghadap ke atas. Ketika gasing dilepas, maka tangan pemain harus ditarik dengan sedikit kuat agar gasing berputar lama.
  • Memindahkan gasing dalam keadaan berputar ke tempat lain, bertujuan untuk memastikan putarannya tahan lama.
  • Memangkah gasing. Langkah terakhir ini dilakukan pada pertandingan gasing, biasanya untuk memangkah gasing lawan yang sedang berputar.  

6. Nilai budaya

(Dalam Proses Pengumpulan Data)

Sumber:

  • http://id.wikipedia.org
  • http://ms.wikipedia.org
  • http://malaysiana.pnm.my
  • http://www.ashtech.com.my
  • http://www.karyanet.com.my
  • http://members.fortunecity.com
  • http://zamhi34.blogspot.com
  • http://pergasi.tripod.com
Dibaca : 45.477 kali.