Minggu, 30 April 2017   |   Isnain, 3 Sya'ban 1438 H
Pengunjung Online : 2.270
Hari ini : 16.331
Kemarin : 41.330
Minggu kemarin : 413.594
Bulan kemarin : 5.093.107
Anda pengunjung ke 102.232.869
Sejak 01 Muharam 1428
( 20 Januari 2007 )
IMAGE GALLERY
AGENDA
  • Belum ada data - dalam proses

 

Budaya Melayu

Permainan Galo-galo (Maluku)

1. Asal Usul

Galo-galo (bahasa Sahu) dapat diartikan dengan “menangkap bilah”. Dinamakan demikian karena dalam permainan ini, pemain diharuskan untuk menangkap bilah bambu dengan menggunakan jari-jari tangan. Jika bilah bambunya tinggal dua buah, maka cara menangkapnya dengan menggunakan jari telunjuk dan jari tengah. Awal mula permainan ini sudah sulit diketahui. Namun, yang jelas permainan ini sudah turun-temurun dilakukan oleh masyarakat Maluku Utara, Indonesia, seperti di daerah Jailolo, Sahu, Ternate dan Tembelo.

2. Pemain

Permainan galo-galo bersifat individual dan dapat dimainkan oleh siapa saja dan usia berapa saja (anak-anak, pemuda, orang tua, baik wanita maupun pria). Untuk satu kali bermain pesertanya tidak ditentukan. Jadi, boleh 2, 3, hingga 6 orang. Walaupun dilakukan secara individu, permainan ini dapat pula dibagi menjadi kelompok. Apabila ada enam orang yang bermain dapat dibagi menjadi 2 kelompok dengan masing-masing anggotanya terdiri dari 3 orang, atau dapat juga dibagi menjadi 3 kelompok dengan anggota tiap kelompoknya 2 orang. Namun, kelompok-kelompok tersebut tidak saling bertanding. Jika ada kelompok yang sedang bermain, maka kelompok lainnya akan menunggu atau menonton permainan kelompok tersebut hingga selesai baru kemudian menggantikannya.

3. Tempat dan Peralatan Permainan

Galo-galo dapat dimainkan di dalam rumah, beranda rumah, halaman rumah, atau balai-balai rumah adat pada waktu pagi, siang, sore atau malam hari. Peralatan yang digunakan adalah bilah-bilah bambu sebanyak 50 hingga 100 bilah dengan panjang sekitar 12 cm, lebar sekitar 1 ˝  mm, dan tebalnya kira-kira 3 mm. Bilah-bilah tersebut dibuat sedemikian rupa, sehingga halus dan tidak membahayakan tangan pemain. Penyediaan bilah bambu dilakukan sendiri oleh pemain yang jumlahnya dibagi rata. Apabila bilah yang disepakati jumlahnya 80 bilah dan jumlah pemainnya 4 orang, maka tiap pemain harus menyediakan 20 bilah. Terkadang ada pemain yang bersedia menyediakan setengah atau seluruh bilah bambu yang disepakati. Jika hal ini terjadi, maka pemain yang lain tidak perlu menyediakan bilah lagi. Selain bilah bambu, permainan galo-galo juga dapat menggunakan lidi dari anak tulang daun enau atau kelapa, kulit lokan dan buah gelici. Sebagai catatan, penggunaan lidi sebagai alat permainan hanya terdapat di Ternate saja dan cara menangkapnya tidak dengan dua jari, melainkan dengan kelima jari tangan. Sedangkan kulit lokan dan buah gelici hanya dimainkan oleh orang-orang di Tembelo saja.

4. Aturan dan Proses Permainan

Dalam permainan galo-galo pemain harus menangkap bilah-bilah bambu yang dilemparnya dengan menggunakan ibu jari dan jari telunjuk. Jika berhasil maka ia akan mendapatkan nilai. Bagi pemain yang tidak berhasil menangkap lidi, maka ia dinyatakan mati, dan harus diganti oleh pemain lainnya.

Proses permainannya dimulai dengan menentukan urutan pemain melalui undian atau suten. Setelah itu, orang/kelompok pertama yang memperoleh kesempatan bermain akan mengambil bilah bambu yang disepakati. Selanjutnya, diletakkan di telapak tangan. Bilah-bilah bambu tersebut kemudian akan dilemparkan ke atas dan harus ditangkap dengan ibu jari dan jari telunjuk. Jumlah tangkapan harus ganjil dan hanya diambil satu untuk dirinya/kelompoknya yang dapat dianggap sebagai 1 nilai (point). Pemain masih mempunyai hak melempar jika ia masih mendapat nilai hingga jumlah bambu yang dapat dilempar tinggal 2 bilah. Bilah-bilah ini harus ditangkap dengan jari telunjuk dan jari tengah. Akan tetapi, jika pemain tidak dapat menangkap satu bilah bambu pun (walaupun pada awal permainan), maka ia dinyatakan mati dan harus memberi kesempatan pada pemain/kelompok lain untuk bemain. Untuk perhitungan kalah menangnya seseorang, dimulai dengan mengatur bilah-bilah bambu membentuk sebuah segitiga, dimulai dari orang yang mendapat bilah terbanyak sampai pada orang yang mendapat paling sedikit (berturut-turut). Kemudian, bilah-bilah tersebut diangkat oleh dua orang (perwakilan). Pada saat diangkat, biasanya akan ada bilah yang jatuh. Bilah yang ketika diangkat tidak terjatuh akan disusun dan diangkat kembali seperti semula oleh perwakilan kelompok lain. Biasanya akan ada bilah yang jatuh kembali karena tidak terjepit. Demikian seterusnya hingga tinggal 3 bilah (dua bilah menjepit satu bilah). Orang yang terakhir mengangkat bilah akan dinyatakan sebagai yang kalah.

Di Ternate dan Tebelo, pemenang permainan boleh mencubit telinga yang kalah. Sedangkan, di Jailolo dan Sahu, pemenang dapat memotong leher yang kalah (secara simbolis, tentu saja) sambil mengucapkan. Kawan-kawan marilah ikut saya pergi menebang pohon-pohon besar itu”.

5. Nilai Budaya

Nilai yang terkandung dalam permainan yang disebut sebagai galo-galo ini adalah keterampilan, kerja keras, kerjasama, ketangkasan dan sportivitas. Nilai keterampilan tercermin dari cara membuat bilah bambu yang harus halus dan licin agar tidak mencederai tangan pemain. Kerja sama/gotong royong tercermin dari penyediaan bambu yang dilakukan oleh pemain dengan menetapkan secara seimbang antarapemain mengenai jumlah bambu yang harus disediakan. Nilai ketangkasan dapat dilihat dari cara menangkap bilah bambu yang hanya menggunakan dua jari tangan saja. Cara ini sangat sulit bagi orang yang belum pernah memainkan galo-galo, sehingga bagi orang Maluku Utara yang belum pernah memainkannya lebih memilih untuk menjadi penonton daripada mendapat malu karena tidak dapat menangkap satu bilah bambu pun. Dan, nilai sportivitas tercermin dari sikap para pemain yang berusaha untuk tidak melanggar aturan permainan dan dengan lapang dada menerima kekalahan.

Sumber :

Suradi Hp, dkk. 1981. Permainan Rakyat Maluku. Ambon: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Dibaca : 9.893 kali.

Berikan komentar anda :

Silakan Login Untuk Komentar

Silakan Login atau Mendaftar terlebih dahulu jika anda belum menjadi anggota.

 Kolom untuk yang sudah menjadi member
Email
Password