Selasa, 21 Februari 2017   |   Arbia', 24 Jum. Awal 1438 H
Pengunjung Online : 2.510
Hari ini : 34.478
Kemarin : 23.996
Minggu kemarin : 215.672
Bulan kemarin : 4.156.978
Anda pengunjung ke 101.764.540
Sejak 01 Muharam 1428
( 20 Januari 2007 )
IMAGE GALLERY
AGENDA
  • Belum ada data - dalam proses

 

Budaya Melayu

Upacara Tihi Huau (Potong Rambut) Pada Orang Nuaulu (Maluku - Indonesia)

a:3:{s:3:

1. Asal Usul

Maluku adalah salah satu provinsi yang terdapat dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Di sana ada sebuah etnik yang bernama Nuaulu. Stratifikasi sosial masyarakatnya pada dasarnya dapat dibedakan menjadi tiga golongan, yakni golongan pemimpin soa (kapitang), tokoh adat dan rakyat biasa. Golongan kapitang terdiri atas orang-orang yang secara genealogis masih keturunan pendiri soa. Golongan tokoh adat terdiri atas  orang-orang yang masih keturunan tokoh adat. Sedangkan, golongan rakyat biasa adalah orang-orang yang secara genealogis bukan keturunan pendiri soa dan tokoh adat. Mereka (masyarakat Nuaulu) menumbuh-kembangkan suatu tradisi yang disebut sebagai Tihi Huau. Tradisi ini sangat erat kaitannya dengan kepercayaan yang diyakininya. Menurut mereka, seorang anak, baik laki-laki maupun perempuan, mudah disusupi atau dipengaruhi oleh roh jahat. Untuk itu, perlu diadakan suatu upacara agar anak terhindar dari pengaruh tersebut. Selain itu, yang tidak kalah pentingnya adalah agar sifat-sifat buruk (jahat) orang tuanya tidak menurun kepada anak, sehingga di kemudian hari anak dapat melaksanakan peran-sosialnya dengan baik (mematuhi aturan-aturan, norma-norma dan nilai-nilai yang ada dalam masyarakatnya). Pemutusan pengaruh jahat itu disimbolkan dengan pemotongan rambut karena rambut, menurut kepercayaan mereka, merupakan bagian dari tubuh manusia yang berdaya magis*).

Mengingat bahwa upacara tihi huau ada kaitannya dengan kepercayaan, khususnya kepercayaan kepada makluk halus (roh jahat), maka upacara ini hanya dilakukan pada pagi atau sore hari. Artinya, tidak boleh dilakukan pada saat matahari terbenam (malam hari). Sebab, malam hari adalah saatnya roh-roh jahat bergentayangan. Roh-roh ini dapat menyusup ke anak yang diupacarai, sehingga bisa terjadi sesuatu yang tidak diinginkan (buruk) pada anak yang bersangkutan.

2. Peralatan

Peralatan yang digunakan dalam upacara ini adalah: (1) bulu sero, yaitu sebuah alat cukur yang terbuat dari belahan bambu; (2) sisir yang terbuat dari sabut kelapa; (3) sebuah tempat duduk (kursi); dan (4) seruas bambu yang pada gilirannya akan dijadikan sebagai tempat penyimpanan rambut yang dipotong. Selain peralatan, ada kelengkapan yang berupa makanan dan minuman, seperti: pisang, air putih dan atau teh dan beberapa jenis makanan yang terbuat dari sagu (tutupola, alu-alu, sagu tumbu, dan papeda).

3. Tata Laksana

Upacara ini diawali dengan pendudukkan anak yang akan dipotong rambutnya pada sebuah kursi yang telah disediakan, diikuti oleh kerabatnya dalam posisi membentuk lingkaran (mengelilinginya). Kemudian, momo kanate (sebutan untuk kepala soa yang bertindak sebagai pemimpin upacara) menghampirinya, membaca doa (dalam hati) dan memotong sebagian rambut anak yang diupacarai dengan alat yang disebut bulu sero. Jadi, bukan alat cukur yang terbuat dari logam, karena menurut kepercayaan masyarakat Nuaulu, alat cukur logam mengandung kekuatan-kekuatan sakti yang dapat membahayakan diri anak (kekuatan sakti yang sifatnya destruktif). Ketika pencukuran berlangsung pihak kerabat tidak hanya diam tetapi juga memanjatkan doa kepada Upu Kuanahatana dan roh nenek moyang agar selamat.

Sebagai catatan, bagian rambut yang dicukur oleh momo kanate disesuaikan dengan status sosial dari keluarga penyelenggara upacara. Apabila yang diupacarakan adalah anak seorang kapitang, maka rambut yang berada di bagian depan kepala tidak boleh dicukur. Apabila anak seorang tokoh adat, maka rambut yang berada pada bagian tengah kepala (bubungan/ubun-ubun) tidak boleh dicukur. Sedangkan apabila anak rakyat biasa, maka rambut pada bagian belakang kepalanya tidak boleh dicukur. Dengan demikian, rambut yang dibiarkan (tidak dicukur) sekaligus merupakan tanda pengenal bagi masyarakat. Dengan melihat letak rambut pada bagian kepala anak tersebut orang dapat mengetahui dari kalangan masyarakat manakah anak itu berasal.

Sebagai catatan pula bahwa kepala soa (momo kanate) yang bertindak sebagai pemimpin upacara adalah yang berasal dari soa yang sama dengan ayah si anak yang diupacarai. Soa adalah suatu kesatuan masyarakat yang berdasarkan genealogis teritorial. Orang Nuaulu yang tinggal di daerah Amahi mempunyai 11 soa yang tergabung dalam 4 negeri (desa). Momo kanate merupakan orang yang dipercaya untuk memimpin dan melaksanakan upacara tihi huau karena merupakan lambang kehormatan dari soa. Dia merupakan tokoh yang dihormati dan disegani serta dianggap memiliki kharisma-kharisma dan mempunyai kekuatan-kekuatan sakti yang dapat mengalahkan pengaruh roh-roh jahat. Pencukuran rambut oleh tokoh ini merupakan suatu perwujudan rasa hormat masyarakat terhadap pemimpin soa-nya. Selain momo kanate, pihak-pihak yang juga terlibat dalam kegiatan upacara ini adalah anggota-anggota kelompok kerabat dari pihak ayah maupun ibu dari anak yang diupacarakan.

Setelah pencukuran pada bagian tertentu (bergantung pada status sosialnya) selesai, maka langkah selanjutnya adalah penyisiran rambut dengan sabut kepala oleh momo kanate. Selanjutnya, kepala dibersihkan dengan air yang telah dimanterai oleh momo kanate. Penyiraman ini sekaligus merupakan simbol bahwa anak telah bebas dari pengaruh pembawaan buruk dari orang tuanya ataupun pengaruh roh jahat.

Rambut dari anak yang telah diupacarakan oleh momo kanate diambil sebagian, kemudian dimasukkan ke dalam ruas bambu yang telah dipersiapkan. Setiap ruas bambu dari setiap individu diberi tanda pengenal khusus untuk mencegah kekeliruan dalam pengambilannya. Ruas bambu itu kemudian ditempatkan di dalam numaonate atau rumah soa sebagai data jiwa. Jadi, bila di dalam sebuah numanoate terdapat 650 ruas bambu, berarti jumlah penduduk negeri (desa) yang bersangkutan adalah 650 jiwa. Agar tidak terjadi kekeliruan dalam jumlah jiwa, maka jika pemiliknya meninggal, ruas bambu yang berisi rambutnya pun ikut dikuburkan.

Acara selanjutnya adalah santap bersama. Untuk itu, tuan rumah (penyelenggara upacara) mempersilahkan semua undangan mencicipi hidangan yang telah disediakan di dalam rumahnya. Santap bersama yang merupakan penutup dari rangkaian upacara ini sekaligus merupakan ungkapan terima kasih kepada Upu Kuanahatana dan roh-roh para leluhur karena upacara berjalan lancar.

Sebagai catatan, hidangan yang disediakan adalah makanan sehari-hari yang biasa disantap oleh seluruh lapisan masyarakat Nuaulu. Dengan demikian, orang dari lapisan atau golongan sosial mana pun dapat melaksanakan upacara ini.

4. Nilai Budaya

Nilai budaya yang terkandung dalam upacara yang disebut Tihi Huau adalah: kebersamaan, ketelitian, dan keselamatan. Nilai kebersamaan tercermin dari berkumpulnya para anggota kelompok kerabat untuk berdoa bersama demi keselamatan anak yang diupacarai dan sekaligus sebagai sarana untuk mempererat kebersamaan antarkelompok kekerabatan dalam sebuah negeri (desa).

Nilai ketelitian tercermin dari proses upacara itu sendiri. Sebagai suatu proses, upacara memerlukan persiapan, baik sebelum upacara, pada saat prosesi, maupun sesudahnya. Persiapan-persiapan itu, tidak hanya menyangkut peralatan upacara, tetapi juga tempat, waktu, pemimpin, dan peserta. Semuanya itu harus dipersiapkan dengan baik dan seksama, sehingga upacara dapat berjalan dengan lancar. Untuk itu, dibutuhkan ketelitian.

Nilai keselamatan tercermin dari tindakan pemotongan rambut itu sendiri. Upacara tihi huau merupakan suatu tanggapan aktif yang dilakukan oleh suatu kelompok masyarakat untuk menghilangkan sifat-sifat buruk dari orang tua dan gangguan dari roh jahat pada diri seorang anak. Dengan menghilangkan atau memotong sebagian rambut seorang anak yang dilakukan oleh orang yang dianggap sakti (momo kanate), maka anak dianggap telah terlepas dari sifat-sifat buruk dan gangguan roh jahat tersebut. Di samping itu, si anak juga didoakan oleh seluruh anggota kerabatnya yang hadir, agar dirahmati oleh upu kuanahatana dan roh-roh para leluhur. (AG/bdy/43/7-07)

Sumber:

Suradi Hp, dkk. 1982. Upacara Tradisional Daerah Maluku. Ambon: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.


 

*) Rambut dapat digunakan oleh orang lain untuk mencelakakan pemiliknya dengan menggunakan ilmu gaib. Dan, ilmu gaib yang memanfaatkan bagian tubuh manusia (rambut) sebagai alat untuk mencelakai pemiliknya disebut sebagai “ilmu gaib kiasan”.

Dibaca : 10.554 kali.

Berikan komentar anda :

Silakan Login Untuk Komentar

Silakan Login atau Mendaftar terlebih dahulu jika anda belum menjadi anggota.

 Kolom untuk yang sudah menjadi member
Email
Password