Sabtu, 25 Oktober 2014   |   Ahad, 1 Muharam 1436 H
Pengunjung Online : 1.522
Hari ini : 10.461
Kemarin : 21.567
Minggu kemarin : 160.551
Bulan kemarin : 802.699
Anda pengunjung ke 97.270.679
Sejak 01 Muharam 1428
( 20 Januari 2007 )
IMAGE GALLERY
AGENDA
  • Belum ada data - dalam proses

 

Budaya Melayu

Tari Campak Bunga: Tarian Tradisional Melayu dari Sumatra Utara


Tari Campak Bunga adalah salah satu tarian dasar dalam kesenian Melayu yang berkembang di daerah Sumatra Utara. Tarian ini merupakan cermin kearifan masyarakat Melayu untuk menyikapi pasangan muda-mudi yang sedang jatuh cinta sebagaimana yang tergambar dalam Tari Lenggok Mak Inang.  

1. Asal-usul

Tari Campak Bunga merupakan tarian yang menggambarkan ejekan, sindiran, atau pun kelakar masyarakat dalam mempergunjingkan tingkah laku anak-anak muda yang sedang dilanda asmara. Tarian ini berhubungan dengan Tari Lenggok Mak Inang, sebuah tarian yang menggambarkan kisah cinta sepasang kekasih sejak mereka bertemu hingga ke pelaminan. Hubungan tema antara Tari Campak Bunga dengan Tari Lenggok Mak Inang membuat kedua tarian ini mempunyai bentuk gerak dan pola edar yang serupa. Hanya saja, pada saat lagu pengiring sampai pada refrein, gerakan Tari Campak Bunga merupakan kebalikan dari gerakan pada Tari Lenggok Mak Inang.

Menurut buku Teknik Pembelajaran Dasar Tari Melayu Tradisional (2009:39), pada dasarnya Tari Campak Bunga Merupakan pengembangan dan modifikasi dari Tari Lenggok Mak Inang dengan menyesuaikan lagu pengiringnya. Dari pengembangan tarian ini terlihat bahwa kreativitas yang dimiliki masyarakat Melayu bukan hanya pada proses mencipta unsur kebudayaan, namun masyarakat Melayu juga mempunyai kemampuan untuk mengembangkan satu unsur budaya menjadi sesuatu yang baru sehingga menjadi lebih menarik. Tari Campak Bunga memperlihatkan sejauh mana nalar penari menarikan tarian yang mirip dengan Tari Lenggok Mak Inang, namun dengan hitungan dan pola edar yang berbeda.

2. Penari

Tari Campak Bunga adalah tarian Melayu yang ditarikan secara berpasangan yang terdiri dari penari pria dan penari wanita.   

3. Ragam Gerakan

Gerakan dalam tarian ini hampir sama dengan Tari Lenggok Mak Inang. Perbedaannya terdapat pada hitungan 2x10 hitungan akhir setengah ragam. Ragam gerakan Tari Campak Bunga, sebagaimana dijelaskan dalam buku Teknik Pembelajaran Dasar Tari Melayu Tradisional (2009:40-44), adalah sebagai berikut:

Ragam 1

  1. Melenggang di tempat dengan hitungan 1x8.
  2. Hitungan 1x4 penari maju melenggang serong ke kanan menuju garis tengah (garis bayangan). Pada hitungan ke-4 kaki kiri tepat menginjak garis tengah. Berbarengan dengan itu, posisi tangan kiri berada di sisi kiri untuk penari; tangan kiri penari perempuan berada di pangkal paha atau menyingsingkan kain, sedangkan tangan penari pria berkacak pinggang. Adapun tangan kanan penari berpatah sembilan di depan dada, telapak tangan menghadap ke depan. Ujung jari sejajar dengan sisi bahu sebelah kiri dan dilentikkan. Penari mundur kembali ke tempat semua dengan tangan tidak berubah pada hitungan 5-8.
  3. Hitungan 1-4 maju dari arah kiri menyeberangi garis tengah, hitungan 5-7 belok kanan dan maju sejajar garis tengah, hitungan 8-9 mundur, dan pada hitungan ke-10 kedua penari berhadap-hadapan.
  4. Gerakan memetik bunga. Pada hitungan 1 kaki kanan penari melangkah serong kanan menginjak garis tengah. Pada hitungan ke-2 kaki kiri menyusul di belakang kaki kanan dan terus melangkah di tempat dengan posisi kaki tidak berubah sampai hitungan 10, posisi penari berhadap-hadapan menyerong ke kiri. Tangan penari bergerak seolah hendak memetik bunga dengan cara pada hitungan 1 dan hitungan ganjil berikutnya tangan menyilang di depan badan setinggi pinggang dengan posisi pergelangan tangan kanan di atas pergelangan tangan kiri dan telapak tangan dikepalkan. Pada hitungan 2 dan hitungan genap berikutnya, tangan kanan diangkat serong kanan atas dengan jari-jemari melentik, ujung jari menghadap ke atas, telapak tangan menghadap serong kanan depan dan tangan kiri diantarkan sering kiri bawah dengan jari melentik, telapak tangan menghadap serong kiri bawah. Apabila ditarik, garis bayangan dari ujung jari kanan ke ujung jari kiri merupakan garis lurus yang menyilang badan (diagonal badan), 1x10.
  5. Maju beredar dan kembali ke tempat semula dengan edaran membentuk mata pancing atau huruf S terbalik pada hitungan 1x8.
  6. Hitungan 1 sampai 4 penari maju melenggang serong kiri menuju garis tengah (garis bayangan) dan pada hitungan 4 kaki kiri tepat menginjak garis tengah. Bersamaan dengan itu, posisi tangan kiri kedua penari berada di sisi kiri. Penari pria berkacak pinggang berkacak pinggang, sedangkan tangan kiri penari wanita berada di pangkal paha atau menyingsingkan kain. Adapun tangan kanan penari berpatah sembilan di depan dada, tangan kanan menghadap ke depan, ujung jari sejajar dengan bahu sebelah kiri dan dilentikkan, Hitungan 5-8 mundur kembali ke tempat semula dengan posisi kedua tangan penari tidak berubah.
  7. Gerakan ini sama dengan gerakan nomor 3.
  8. Gerakan ini sama dengan gerakan nomor 4.

Ragam 2

  1. Penari maju beredar pada hitungan 1x8 dan kembali ke tempat semula dengan edaran membentuk mata pancing atau huruf S terbalik.
  2. Gerakan selanjutnya sama dengan gerakan ragam 1 nomor 2.
  3. Pada hitungan 1 sampai 4, salah satu penari beredar menuju ke sisi kanan pasangan melewati garis tengah, tangan kiri lentik terkembang bergerak dari arah kiri atas menuju ke tengah badan, tangan kanan lentik terkembang dengan ujung jari menghadap ke atas bergerak ke arah kanan bawah menuju ke tengah badan dan bertemu dengan tangan kiri sehingga membentuk silangan tangan di depan badan dengan posisi tangan kanan berada di depan badan dengan posisi tangan kanan berada di sebelah dalam. Pada hitungan 5 sampai 7, penari balik kanan kemudian mundur. Tangan kiri para penari langsung diarahkan ke kiri badan; penari  berkacak pinggang, sedangkan tangan kiri penari wanita berada di pangkal paha atau menyingsingkan kain. Adapun tangan kanan diputar berpatah sembilan di depan dada, telapak tangan menghadap ke depan, ujung jari sejajar dengan sisi bahu sebelah kiri dan dilentikkan. Hitungan 8-9 penari maju dan tangan kedua penari berada di sisi badan atau pangkal paha (berkacak pinggang). Pada hitungan 10 kedua penari berhadapan.    
  4. Hitungan 1 kaki kanan dilangkahkan serong kanan menginjak garis tengah (garis imajiner), hitungan 2 kaki kiri menyusul di belakang kaki kanan. Hitungan 3 sampai 10 kedua kaki tidak bergerak, badan bergerak ke kanan dan ke kiri dengan hitungan 2, 6, dan 10 ke kanan. Pada hitungan 3, 5, 7, dan 9 badan tegak, hitungan 4 dan 8 badan bergerak ke kiri. Kedua tangan tetap dalam posisi berkacak pinggang.
  5. Penari maju beredar 1x8 kemudian kembali ke tempat semula dengan edaran membentuk huruf S terbalik atau mata pancing.
  6. Gerakan ini sama dengan ragam 1 nomor 6.
  7. Gerakan ini sama dengan gerakan nomor 3.
  8. Gerakan ini sama dengan gerakan nomor 4.


Ragam Gerak Tari Campak Bunga
Sumber foto: Tengku Mira Sinar (ed.), 2009. Teknik Pembelajaran Dasar Melayu Tradisional
Karya Guru Sauti.
Medan: Yayasan Kesultanan Serdang bekerjasama dengan
Balai Kajian dan Pengembangan Budaya Melayu, p. 45-46.

Ragam 3  

  1. Penari maju beredar dalam hitungan 1x8 kemudian kembali ke tempat semula dengan edaran membentuk huruf S terbalik atau mata pancing.
  2. Penari wanita membuat gerakan di tempat dengan hitungan 1x8, hitungan 1-4 perlahan turun atau jongkok, kemudian pada hitungan 5 sampai 8 penari bergerak naik perlahan. Penari menggerakkan tangan dengan lemah gemulai seolah sedang merangkai bunga. Hitungan 1 tangan kanan ke samping kanan, hitungan 2 tangan kanan ke tengah atau ke dalam. Hitungan 3 tangan kanan ke depan. Hitungan 5 tangan kiri bergerak ke samping kiri, kemudian kembali ke tengah pada hitungan ke-6. Pada hitungan ke-7 tangan kiri ke depan dan pada hitungan ke-8 tangan kiri kembali bergerak ke tengah atau ke dalam. Penari pria membuat gerakan di tempat dalam hitungan 1x8. Gerakan penari pria adalah gerakan pencak (bunga) silat yang menggambarkan orang yang memetik satu atau dua tangkai bunga kemudian mengikat dan merangkainya.
  3. Hitungan 1 sampai 4 penari beredar maju ke garis tengah (garis imajiner), kemudian mundur melingkar dengan sisi kanan badan sebagai poros pada hitungan 5 dan 6. Hitungan 7 dan 8, penari kembali maju melingkar dengan sisi kanan badan sebagai poros. Posisi tangan kiri berada di sisi kiri badan. Tangan penari pria berkacak pinggang, sedangkan penari wanita berada di pangkal paha atau menyingsingkan kain. Adapun tangan kanan berada di kiri depan badan setinggi pinggang, jari melentik, telapak tangan menghadap ke kiri, ujung jari serong ke atas sekitar 45 derajat. Pada hitungan 9-10 penari berhadapan dengan pasangan, posisi tangan berada di sisi badan atau berkacak pinggang.
  4. Gerakan ini sama dengan gerakan pada ragam 2 nomor 4.
  5. Gerakan ini sama dengan gerakan pada ragam 3 nomor 1.
  6. Gerakan ini sama dengan gerakan pada ragam 3 nomor 2.
  7. Gerakan ini sama dengan gerakan pada ragam 3 nomor 3.
  8. Gerakan ini mengulangi gerakan pada ragam 3 nomor 4.

4. Lagu Pengiring

Sejak zaman dahulu, Tari Campak Bunga hanya mempunyai satu lagu pengiring, yaitu lagu Sri Langkat. Oleh karena itulah tarian ini disebut juga Tari Sri Langkat. Lagu Sri Langkat adalah lagu yang unik di mana pola hitungan atau penyesuaian lagu ini dengan tari Melayu sedikit berbeda dengan pola perhitungan pada lagu Melayu pada umumnya.

Pola hitungan lagu Melayu pada umumnya, yaitu setiap satu lagu (2 bar) atau setengah pantun adalah 4x8. Sedangkan hitungan lagu Sri Langkat dalam setiap setengah pantun atau satu lagu adalah 2x8 ditambah 2x10, sehingga lagu Sri Langkat hanya dapat diganti dengan lagu lain atau lagu yang baru jika hitungan lagu tersebut sesuai dengan hitungan pada lagu Sri Langkat.

5. Nilai-nilai

Nilai-nilai yang terkandung dalam Tari Campak Bunga dari Sumatra Utara ini adalah sebagai berikut.

a. Nilai Sosial

Nilai sosial yang muncul dalam tarian ini adalah bagaimana tanggapan masyarakat, apakah itu berbentuk sindiran, ejekan, dan kelakar tentang muda-mudi yang dilanda asmara. Kemungkinan, tanggapan masyarakat tersebut muncul dari nilai-nilai yang mereka yakini. Maksud dari tanggapan masyarakat Melayu atas hal tersebut adalah bahwa ada batas-batas tertentu dalam menjalin hubungan asmara.  

b. Nilai Seni

Tari Campak Bunga merupakan salah satu kekayaan seni tari milik masyarakat Melayu. Posisi tarian ini, dan tari yang lain secara umum, mempunyai makna yang penting bagi masyarakat Melayu. Melalui tarian-tarian ini, masyarakat dapat mengembangkan kreativitas kesenian mereka.

c. Nilai Keindahan dan Hiburan

Perpaduan ragam gerak dan iringan lagu dalam Tari Campak Bunga memberikan keindahan tersendiri. Meskipun tarian ini merupakan pengembangan dari tarian Melayu yang sudah ada, namun keindahan dan kekhasan tarian ini tetap muncul sebagai bentuk baru. Keindahan yang muncul dalam tarian ini dapat memberikan hiburan bagi masyarakat untuk melupakan persoalan mereka dalam kehidupan sehari-hari.

6. Penutup

Pementasan Tari Campak Bunga dalam berbagai kesempatan dan acara merupakan salah satu bentuk pelestarian tarian ini. Selain itu, untuk pengembangan dan pelestarian kesenian Melayu ini dapat dilakukan dengan mengajarkannya kepada generasi muda.  

(Mujibur Rohman/Bdy/27/04-2011)

Sumber Foto: Koleksi BKPBM

Referensi

Tengku Mira Sinar (ed.), 2009. Teknik Pembelajaran Dasar Melayu Tradisional Karya Guru Sauti. Medan: Yayasan Kesultanan Serdang bekerjasama dengan Balai Kajian dan Pengembangan Budaya Melayu. 

Dibaca : 18.755 kali.

Berikan komentar anda :

Silakan Login Untuk Komentar

Silakan Login atau Mendaftar terlebih dahulu jika anda belum menjadi anggota.

 Kolom untuk yang sudah menjadi member
Email
Password