Rabu, 23 April 2014   |   Khamis, 22 Jum. Akhir 1435 H
Pengunjung Online : 1.550
Hari ini : 10.924
Kemarin : 20.000
Minggu kemarin : 147.823
Bulan kemarin : 2.006.207
Anda pengunjung ke 96.628.414
Sejak 01 Muharam 1428
( 20 Januari 2007 )
IMAGE GALLERY
AGENDA
  • Belum ada data - dalam proses

 

Budaya Melayu

Katambung (Kalimantan Tengah)

a:3:{s:3:

1. Pengantar

Salah satu dari tujuh unsur kebudayaan yang universal1) (ada pada setiap kebudayaan di dunia) adalah kesenian. Kesenian merupakan ekspresi manusia akan keindahan dalam bentuk tarian, musik, nyanyian dan lain sebagainya. Sukubangsa Dayak yang hidup di Pulau Kalimantan, Indonesia, pun mengembangkan kesenian, khususnya alat musik yang bernama “katambung”. Katambung, dalam bahasa Indonesia berarti “pukul”. Ini artinya, cara memainkannya adalah dengan “memukulnya”. Konon, alat musik ini mulai dikenal dan berkembang di kalangan orang Dayak sebelum abad X Masehi.

Dalam artikel ini akan dibahas mengenai alat musik tersebut, mulai dari jenis-jenisnya, bahan dan peralatannya, sampai kepada pembuatan dan penggunaannya.

2. Jenis-Jenis Katambung

Jenis-jenis katambung dapat dikategorikan menjadi dua, yaitu: (1) katambung untuk orang dewasa dan (2) katambung untuk anak-anak. Katambung yang pertama (terbuat dari kayu) umumnya berukuran panjang lebih kurang 70 sampai 75 cm dengan garis tengah (tempat melekatkan kulit membran) antara 15--18 cm. Sedangkan, katambung yang kedua (terbuat dari bambu) umumnya berukuran panjang sekitar 40--60 cm. Katambang ini garis tengahnya bergantung pada diameter luas ruas bambu yang dipakai.

3. Bahan dan Peralatan Katambung

Bahan-bahan yang digunakan untuk membuat katambung antara lain adalah: rotan, kayu, bambu, kulit, dempul, baji, dan penyang. Rotan yang diambil adalah rotan yang sudah tua. Rotan itu dipotong sepanjang 4 meter dari pangkalnya. Kemudian, dijemur sampai kering, lalu dianyam. Anyaman ini, dalam sebuah katambung, ditujukan untuk bagian-bagian tertentu yang disebut: tambut, saluang sarak, dan pelimping.

Kayu yang dipilih untuk dijadikan sebagai katambung untuk orang dewasa adalah kayu kayu besi atau meranti. Kayu-kayu tersebut diambil tengahnya yang oleh masyarakat setempat disebut sebagai “teras”. Sedangkan, bambu yang dipilih untuk membuat katambung anak-anak adalah bambu yang juga sudah tua. Kulit yang dalam katambung berfungsi sebagai selaput getar berasal dari kulit binatang: mengkas, kubung atau kulit ikan buntal yang besar. Kulit-kulit tersebut dijemur sampai kering agar tahan lama (kuat) dan tidak mengeluarkan aroma (bau) yang tidak sedap. Dempul terbuat dari sarang binatang serangga yang oleh masyarakat setempat disebut “pamburep”. Pemburap dibentuk menyerupai bola-bola kecil yang pada saatnya akan ditempelkan pada kulit katambung. Sementara, baji digunakan untuk mengeraskan dan mengencangkan kulit katambung. Baji terbuat dari teras kayu atau tanduk binatang yang panjangnya lebih kurang 10 cm yang satu sisinya datar dan sisi lainnya membentuk setengah silinder dengan ujung lebih tipis dari pangkalnya dan agak runcing. Sedangkan, penyang terdiri atas berbagai jenis bentuk merjan, gigi binatang, cula badak dan lain-lain. Penyang ini dianggap benda yang mempunyai kekuatan gaib (mistik) yang fungsinya untuk melindungi seseorang dan dapat menambah wibawa serta pengaruh pada yang bersangkutan. Adapun peralatan yang dipergunakan untuk pembuatan katambung adalah: parang (mandau), beliung, pahat, gandin, ampelas, pisau peraut (langgei).

4. Pembuatan Katambung

Pembuatan katambung diawali dengan pelingkaran rotan. Dalam hal ini rotan yang sudah kering dibentuk menyerupai silinder. Salah satu ujungnya dibuat lekukan yang cukup dalam lalu dilicinkan dengan menggunakan beliung. Lalu, diteruskan dengan pembuatan ornamen. Caranya, mata beliung disilangkan pada lekukan, kemudian badan katambung diukir dengan menggunakan pahat dan langgei. Selanjutnya, bagian tengah badan katambung dibuat lubang lebar untuk ruang resonansi. Setelah lubang resonansi terbentuk, diperluas dengan menggunakan ampelas. Selanjutnya, badan katambung diukir dengan pahat dan diberi warna: kuning (campuran kunyit dengan kapur sirih), hitam (campuran jelaga dengan minyak kelapa), dan putih (campuran air dengan kapur sirih). Setelah selesai, dilanjutkan dengan pemasangan kulit selaput getar yang dibentuk menyerupai lingkaran yang telah diberi beberapa lubang pada beberapa bagian pinggirnya. Pada lubang tersebut dipasang rotan tambit yang terbuat dari belahan rotan yang agak besar. Anyaman tambit ini disebut anyaman pelimping. Lebih kurang satu jengkal dari mulut katambung, dianyam helai-helai rotan yang membentuk anyaman saluang sarak yang dibentuk sedemikian rupa dengan memasukkan baji yang berfungsi untuk mengencangkannya dan sekaligus mengencangkan kulit selaput getar. Anyaman saluang sarak ini biasanya menggunakan rotan irit yang halus. Baji-baji pengencang ini biasanya terbuat dari kayu keras seperti kayu ulin atau tanduk.

Untuk mengatur panjang-pendeknya getaran pada kulit membran, dipasang biji-biji dempul (sebesar telur cecak) yang berbentuk kelerang-kelereng kecil. Dempul tersebut dipasang melingkari sebuah titik yang dianggap sebagai pusatnya. Cara merekatkannya pada kulit membran cukup dengan menekannya. Setelah kulit terpasang pada tempatnya dan telah dikencangkan dengan tambit dan baji, maka pembuatan katambung pun selesai. Selanjutnya, tinggal menambah sifat magisnya yakni dengan menggantungkan penyang-penyang pada saluang sarak.

5. Teknik Menabuh Katambung

Agar katambung mengeluarkan bunyi yang indah, ada tekniknya, yaitu kulit membran dipukul dengan jari-jari tangan kanan, sementara tangan kiri memegang badan katambung atau diletakkan di atas pelimping dengan dengan posisi jari-jarinya menjulur ke depan (menjuntai ke bawah permukaan kulit membran). Hal ini dimaksudkan ,jika sewaktu-waktu diperlukan, dapat dilakukan dengan mudah (biasanya meredam bunyi atau menghentikan getaran membran). Sedangkan, bagian tengah katambung cukup hanya dengan disanggah.

Katambung biasanya dimainkan dalam bentuk kelompok yang beranggotakan 5--7 orang. Pemimpinnya, oleh masyarakat setempat, disebut “upu”. Seorang upu biasanya dibantu oleh basir yang duduk di kiri-kanannya. Saat sedang memainkannya, adakalanya seorang upu menyanyi sendiri, sementara para basir hanya diam atau membunyikan katambung. Akan tetapi, adakalanya mereka secara serentak menyambut dengan mengulangi bait-bait (syair) yang telah diucapkan oleh upu. Cara menabuh atau memukul membran dilakukan menurut irama atau pukulan-pukulan tertentu yang disesuaikan dengan syair mantra/doa yang diucapkan atau dilakukan oleh penabuhnya.

6. Penggunaan Alat Musik Katambung

Katambung digunakan pada upacara yang berkaitan dengan upacara gawi belom (memotong pantan 2)) dan gawi matey. Pada upacara gawi belom, katambung digunakan untuk mengiringi penyambutan tamu3). Sedangkan  pada gawi matey, katambung ditabuh pada saat upacara tiwah (kematian), termasuk pada upacara balian ngarahang tulang (mengangkat tulang belulang), balian tantulak (penguburan), balian untung (upacara syukuran setelah penguburan maupun mengangkat tulang-belulang). Tulang belulang yang sudah diangkat dimasukkan ke dalam guci kemudian diletakkan di dalam suatu rumah kecil yang dibuat memakai tiang penyanggah. (AG/bdy/66/10-07)

Sumber :

Tim Koordinasi Siaran. 1995. Aneka Ragam Khasanah Budaya Nusantara VI. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.



 

1) Ketujuh unsur kebudayaan yang universal itu adalah: bahasa, sistem teknologi, sistem kemasyarakatan, sitem ekonomi, sistem religi, sistem pengetahuan, dan kesenian.

2) Pantan adalah sejenis kayu yang diletakkan melintang di pintu gerbang tempat upacara.

3) Tamu yang pertama diminta untuk memotong pantan yang melintang di pintu masuk. Apabila kayu tersebut dapat dipotong, maka para tamu itu dianggap telah dapat melalui segala rintangan dengan selamat

 

Dibaca : 16.734 kali.

Berikan komentar anda :

Silakan Login Untuk Komentar

Silakan Login atau Mendaftar terlebih dahulu jika anda belum menjadi anggota.

 Kolom untuk yang sudah menjadi member
Email
Password