Senin, 20 Oktober 2014   |   Tsulasa', 25 Dzulhijah 1435 H
Pengunjung Online : 1.926
Hari ini : 14.625
Kemarin : 22.025
Minggu kemarin : 174.811
Bulan kemarin : 802.699
Anda pengunjung ke 97.247.949
Sejak 01 Muharam 1428
( 20 Januari 2007 )
IMAGE GALLERY
AGENDA
  • Belum ada data - dalam proses

 

Sastra Melayu

Permainan Rampuat Kakaran (Maluku)

1. Asal Usul

Rampuat kakaran artinya adalah bermain bilah-bilah bambu. Permainan ini telah lama dikenal oleh orang di Kepulauan Tanimbar, Maluku Utara, khususnya di Pulau Yamdena, Pulau Selaru, Pulau Seira, Pulau Fordata, Pulau Molo, Pulau Larat dan Pulau Labobar. Awal mula  permainan Rampuat kakaran sudah tidak diketahui lagi, namun yang pasti, telah berkembang sejak akhir abad XIX. Dalam permainan Rampuat kakaran, pemain dituntut untuk memperlihatkan kecekatan dan seni (aesthetis/keindahan) dalam setiap gerakannya. Untuk itu, rumpuat kakaran biasanya dimainkan pada waktu pagi dan sore hari dan kadang malam hari sewaktu bulan purnama agar penonton dapat melihat gerakan pemain saat sedang mempertontonkan keahliannya.

2. Pemain

Jenis permainan ini pada umumnya dilaksanakan oleh anak-anak perempuan usia Sekolah Dasar dan Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama yang berumur 5 15 tahun dan anak-anak yang sebaya dengan umur-umur tersebut. Rampuat kakaran dimainkan paling sedikit oleh dua orang, dan apabila dimainkan secara berkelompok, setiap kelompoknya minimal 5 orang dan maksimal 10 orang, yang terdiri dari regu pelempar dan regu penadah.

3. Tempat dan Peralatan Permainan

Permainan rampuat kakaran memerlukan tempat yang agak luas, yaitu sebuah lapangan atau pekarangan rumah. Sementara untuk peralatan hanya menggunakan satu bilah bambu untuk seorang pemain. Untuk anak-anak yang berumur 4--6 tahun, bilah bambunya berukuran panjang 30--50 cm dan lebarnya 6 cm. Sedangkan, yang berumur 7 --15 tahun, panjangnya 60--1 meter, tetapi lebarnya sama saja yaitu 6 cm. Bilah-bilah tersebut dala bahasa Yamdena disebut Kakaran, sedangkan dalam bahasa Selaru dan Fordata disebut Temar.

4. Aturan dan Proses Permainan

Aturan permainan dibagi menjadi 7 tahap yaitu: tahap ngaiyebas yaitu meletakkan bilah bambu pada punggung kaki; ngadalam yaitu meletakkan bilah bambu pada daun telapak kaki; ngasier yaitu meletakkan bilah bambu diatas sisi tapak kaki bagian luar; ngatur yaitu meletakkan bilah bambu di atas lutut sebelah; ngasolan yaitu meletakkan bilah bambu di atas kepala membujur dari muka ke belakang; ngaborat yaitu meletakkan bambu di atas kepala melintang ke kiri; dan rsitod yaitu meletakkan bambu di atas lutut kaki. Jalannya permainan pada masing-masing tahap adalah sama, yaitu pemain yang mendapat giliran (pelempar) harus membawa bilah-bilah bambu dengan berbagai posisi yang telah disebutkan di atas menuju bilah-bilah bambu lawannya (penadah). Pada waktu tiba di tempat bilah-bilah bambu regu penadah, serentak bilah-bilah bambu itu dijatuhkan. Bila dalam perjalanan menuju bilah bambu regu penadah, pelempar menjatuhkan bambunya, maka ia tidak mendapatkan nilai dan sebaliknya bila ia mampu menjatuhkannya maka ia akan mendapatkan nilai. Grup siapa yang nantinya memperoleh nilai terbanyak maka grup itulah pemenangnya.


5. Nilai Budaya

Nilai yang terkandung dalam permainan rampuat kakaran adalah keterampilan, kerja keras, kerja sama, dan sportivitas. Nilai keterampilan tercermin dari keterampilan membawa bilah bambu dalam berbagai posisi dan ketepatan mengenai bilah bambu lawannya. Nilai kerja keras tercermin dari usaha para pemain untuk mengenai bilah bambu lawan. Kemudian, nilai kerja sama tercermin dari kekompakan pemain dalam berusaha memperoleh poin agar bisa memenangkan permainan. Dan, nilai sportivitas tercermin dari adanya kesadaran bahwa dalam permainan tentunya ada pihak yang kalah dan memang. Oleh karena itu, setiap pemain dapat menerima kekalahan dengan lapang dada.

Sumber :

Suradi Hp, dkk, 1981, Perainan Rakyat Maluku. Ambon: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Dibaca : 7.388 kali.

Berikan komentar anda :

Silakan Login Untuk Komentar

Silakan Login atau Mendaftar terlebih dahulu jika anda belum menjadi anggota.

 Kolom untuk yang sudah menjadi member
Email
Password