Senin, 11 Desember 2017   |   Tsulasa', 22 Rab. Awal 1439 H
Pengunjung Online : 3.423
Hari ini : 19.933
Kemarin : 43.322
Minggu kemarin : 254.041
Bulan kemarin : 5.609.877
Anda pengunjung ke 103.943.207
Sejak 01 Muharam 1428
( 20 Januari 2007 )
IMAGE GALLERY
AGENDA
  • Belum ada data - dalam proses

 

Budaya Melayu

Bamadihin: Seni Bertutur Orang Banjar, Kalimantan Selatan


Bamadihin[1] adalah salah satu seni bertutur orang Banjar melalui syair atau pantun yang dilantunkan oleh satu sampai empat orang sambil diiringi alat musik rebana atau terbang. Saat ini beberapa kelompok Bamadihin masih bertahan di perdesaan Banjar, meski tidak sebanyak dahulu.

1. Asal-usul

Suku Banjar di Kalimantan Selatan adalah salah satu suku Melayu terbesar di Indonesia. Suku ini memiliki kebudayaan yang khas, yaitu kesenian bamadihin atau bamadihinan. Kesenian ini merupakan salah satu identitas budaya orang Banjar yang unik dan penting. Hingga saat ini, bamadihin masih dipentaskan di perdesaan-perdesaan Banjar dalam peristiwa-peristiwa tertentu, misalnya pesta perkawinan. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat Banjar masih peduli terhadap warisan leluhur mereka.

Secara umum, bamadihin berarti seni bertutur menggunakan syair-syair dan pantun nasehat (madihin) tentang kehidupan, yang dilantunkan oleh satu hingga empat orang (pamadihin). Pantun dan syair tersebut dilantunkan dalam bahasa Banjar sambil diringi alat musik tabuh rebana atau terbang (Syamsiar Seman, 2002; Suriansyah Ideham dkk, 2005).

Syair atau pantun bamadihin dilantunkan dengan cara saling berbalas (beradu) dan bermuatan humor. Dari nasehat yang dikemas dalam humor inilah, penonton merasa terhibur dan senang menonton pentas bamadihin. Jika dilihat dari isi dan bentuknya, maka menurut genre kesenian Melayu, madihin termasuk ke dalam kesusastraan atau seni lakon atau teater (Anwar Din, 2007).

Sementara itu, menurut Tajuddin Noor Ganie (2006), bamadihin adalah puisi rakyat anonim bertipe hiburan yang dilisankan atau dituliskan dalam bahasa Banjar dengan bentuk fisik dan bentuk pertunjukannya sesuai dengan konvensi yang berlaku secara khusus dalam khasanah folklor Banjar di Kalimantan Selatan.

Masih menurut Ganie (2006), bamadihin merupakan pengembangan lebih lanjut dari pantun berkait, di mana setiap barisnya dibentuk oleh minimal 4 (empat) kata. Jumlah baris dalam satu baitnya minimal 4 (empat) baris. Pola formulasi persajakannya merujuk kepada pola sajak akhir vertikal a/a/a/a, a/a/b/b, atau a/b/a/b. Semua baris dalam setiap baitnya berstatus isi (tidak ada yang berstatus sampiran sebagaimana halnya dalam pantun Banjar) dan semua baitnya saling berkaitan secara tematis.

Tentang asal-usul kesenian Madihin terdapat beberapa pandangan yang berbeda, antara lain:

  • Bamadihin merupakan kesenian asli Indonesia. Hal ini berdasarkan pada kata “madah”, yakni sejenis puisi lama dalam sastra Indonesia.
  • Bamadihin merupakan kesenian Islam yang masuk ke Kalimantan Selatan dan berkembang di Kesultanan Banjar. Hal ini didasarkan pada syair dan puisi yang pada awalnya ditulis dengan Huruf Arab, namun lambat laun diubah menjadi Bahasa Banjar.
  • Bamadihin berasal dari Banjar asli, yaitu dari kata papadahan atau mamadahi yang berarti memberi nasehat. Hal ini didasarkan pada isi dari syair dan puisi yang penuh dengan nasehat. Di Kalimantan Selatan, bamadihin berkembang dari Kampung Tawia, Angkinang, Hulu Sungai Selatan kemudian tersebar ke seluruh Kalimantan Selatan hingga Kalimantan Timur. Pada zaman dahulu, bamadihin berfungsi untuk menghibur raja atau pejabat istana. Namun, seiring runtuhnya kerajaan di Kalimantan Selatan, bamadihin berubah menjadi hiburan rakyat yang digelar usai panen, memeriahkan persandingan pengantin, dan memeriahkan hari besar agama dan nasional.
  • Bamadihin berasal dari Malaka sebab bamadihin dipengaruhi oleh syair dan gendang tradisional dari Semenanjung Malaka yang sering dipakai untuk mengiringi irama tradisional Melayu asli (Seman, 2002; Ideham, 2005; http://esais.blogspot.com).

Jika melihat perbedaan-perbedaan pandangan di atas, hal ini menunjukkan bahwa kesenian bamadihin begitu kaya akan nilai sejarah, budaya, sosial, dan sastra. Realitas ini juga membuktikan bahwa bamadihin penting untuk terus dilestarikan dengan menggelarnya secara rutin dan mengembangkannya agar menjadi pertunjukan yang menarik.

2. Pemain (Pamadihin) dan Busana

Bamadihin dilantunkan oleh 1 (satu) hingga 3 (empat) orang secara berpasangan yang disebut dengan pamadihin. Profesi pamadihin umumnya dijabat seorang laki-laki. Keahlian tersebut diperoleh melalui keturunan, bukan melalui proses belajar, sehingga ada yang mempercayainya sebagai sebuah keberuntungan.

Pada zaman dahulu, tokoh pamadihin dikenal sebagai orang yang memiliki kekuatan supranatural yang disebut dengan pulung. Pulung ini dianugerahkan oleh makhluk gaib yang disebut dengan Datuk Madihin. Pulung dapat hilang dari pemiliknya, karena itu harus terus diperbaharui setahun sekali setiap bulan Rabiul Awal atau Dzulhijjah melalui ritual adat Aruh Madihin. Beberapa masyarakat Banjar memiliki anggapan bahwa dikarenakan sulitnya mendapat pulung ini, menyebabkan kesenian bamadihin sedikit peminat dan nyaris punah.

Terlepas dari syarat spiritual di atas, secara profesional seseorang dapat menjadi pamadihin jika memiliki enam syarat berikut ini:

  • Terampil dalam hal mengolah kata sesuai dengan tuntutan struktur bentuk fisik madihin yang sudah dibakukan.
  • Terampil dalam hal mengolah tema madihin yang dituturkannya.
  • Terampil dalam hal olah vokal ketika menuturkan madihin secara hafalan (tanpa teks) di depan penonton.
  • Terampil dalam hal mengolah lagu ketika menuturkan madihin.
  • Terampil dalam hal menabuh gendang madihin, dan
  • Terampil dalam hal mengatur keserasian penampilan.

Pada saat pentas, pamadihin biasanya akan memakai baju tradisional Banjar, yaitu taluk balanga dan memakai kopiah serta sarung. Meskipun demikian, akibat perkembangan zaman, saat ini pamadihin dapat mengenakan pakaian apa saja asalkan sesuai dengan norma kesopanan yang berlaku di masyarakat Banjar serta konteks acaranya.

3. Peralatan dan Musik Pengiring

Pementasan bamadihin tidak membutuhkan banyak peralatan. Peralatan yang dibutuhkan hanya berupa panggung dari papan kayu, dua sampai empat kursi sebagai tempat duduk Pamadihin, dan pengeras suara. Terkadang jika pengeras suara tidak tersedia, Pamadihin biasanya meminta penonton untuk duduk dekat dengan panggung. 

Adapun dalam pementasannya, bamadihin hanya diiringi oleh alat musik tabuh rebana atau terbang. Alat musik ini diletakkan di atas pangkuan pamadihin dan dibunyikan dengan cara ditabuh seperti halnya gendang. Rebana atau terbang dibuat dari batang pohon jinggah atau nangka yang dilubangi dengan diameter lebih kurang 30 cm. Lubang tersebut kemudian ditutup dengan kulit kambing dan diikat dengan rotan. Rebana atau terbang  akan dipukul dengan nada yang monoton, kecuali saat awal dan akhir bamadihin di mana nadanya agak mengentak.

4. Waktu dan Tempat Pementasan

Bamadihin umumnya dipentaskan pada malam hari dan membutuhkan waktu lebih kurang dua hingga tiga jam. Bamadihin biasa digelar dalam beberapa peristiwa, antara lain memperingati hari-hari besar kenegaraan, kedaerahan, keagamaan, kampanye partai politik, khitanan, menghibur tamu agung, menyambut kelahiran anak, pasar malam, penyuluhan, perkawinan, pesta adat, pesta panen, amal, upacara tolak bala, dan upacara adat membayar hajat (kaul atau nazar).

Adapun tempat pergelaran bamadihin tergantung pada siapa yang mengundang. Akan tetapi bamadihin biasanya digelar di halaman rumah, gedung pertunjukan, atau lapangan desa. Di tempat-tempat ini biasanya panitia membuat panggung atau sekedar menggelar tikar dan meletakkan dua kursi dan mikrofon.

5. Proses Pementasan

Proses pementasan bamadihin terdiri dari 4 (empat) tahap, yaitu pembukaan, pembacaan syair atau pantun penghormatan kepada penonton (batabi), pembacaan syair atau pantun yang sesuai dengan tema pementasan (Mamacah bunga), dan penutup.

a. Pembukaan

Pembukaan dimulai dengan melantunkan sampiran berupa sebuah syair atau pantun yang diawali dengan tabuhan rebana atau terbang yang disebut tabuhan pembuka. Pembukaan ini sekaligus merupakan informasi tema yang akan dibawakan. Contoh syair atau pantun yang dilantunkan adalah sebagai berikut:

Aaaaaawaaaan…
(sapaan hangat sekaligus kata pembuka)

Ulun bamula bahandak bamadihinian
(saya mengawali mau ber-madihin)

Madihin taradisional Banjar nang tamasuk kasanian
(Madihin tradisi Banjar yang termasuk kesenian)

Bagandang lawan tarbang nang halus, lumbahnya saganal tangah dua kilan
(Berdendang dengan terbang yang kecil, ukuran diameternya 2 kilan)

Diulah matan kulit kambing nang dikaringakan
(Diolah dari kulit kambing yang dikeringkan)

Bingkainya matan batang nangka nang ditarah, diulah bundaran
(kerangkanya dari kayu nangka yang dibelah dan dibuat bulatan)

Imbah nitu dililit lawan paikat babalah nang dihalusakan
(setelah itu diikat memutar dengan rotan yang dibelah dan dihaluskan)

Dicatuk, digandangakan lawan jari sambil basasairan
(dipukul, ditepuk dengan jari sekalian bersyair)

b. Batabi (penghormatan)

Batabi adalah melantunkan syair atau pantun yang berisi penghormatan kepada penonton, pengantar, ucapan terima kasih, dan permohonan maaf jika terdapat kesalahan atau kekeliruan dalam pergelaran. Contohnya adalah sebagai berikut:

Maaf ampun hadirin barataan
(maaf ampun hadirin semuanya)

Baik nang di kiri atawa di kanan
(baik yang di kiri maupun di kanan)

Baik di balakang atawa di hadapan
(baik di belakang maupun di depan)

Baik laki–laki atawa parampuan
(baik laki-laki maupun perempuan)

Baik urang tuha atawa kakanakan
(baik orang tua maupun anak-anak)

Baik nang badiri atawa nang dudukab
(baik yang berdiri maupun yang duduk)

Ulun madihin sahibar bacucubaan
(saya pemain madihin sekedar mencoba)

Tarima kasih ulun sampaikan
(terima kasih saya sampaikan)

Kapada panitia mambari kasampatan
(kepada panitia yang memberi kesempatan)

Kalu tasalah harap dimaafakan
(jika ada salah mohon dimaafkan)

Tapi kalu rami baampik barataan
(tapi jika ramai bertepuk tanganlah semuanya)

c. Mamacah Bunga (isi)

Mamacah Bunga adalah melantunkan syair atau pantun sesuai dengan isi tema yang dibawakan. Contohnya adalah sebagai berikut:

Baampik …. Barataan
(bertepuk tangan….semuanya)

Babulik kaawal papantunan
(kembali ke awal pantun-pantunan)

Handak dipacaya makna sasampiran
(mau dipercaya kata yang diucapkan)

Supaya panuntun nyaman mandangarakan
(agar penonton enak mendengarnya)

Riang riut[i] punduk di hutan

(riang riut punduk[ii] di hutan)

Kaguguran kanapa buah timbatu
(mengapa dijatuhi buah timbatu[iii])

Irang irut muntung kuitan
(irang irut[iv] mulut orang tua)

Mamadahi kaina anak minantu
(mengingatkan nantinya sang menantu)

Minantu mayah ini lain banar bahari
(menantu sekarang ini beda sekali dengan tempo dulu)

Guring malandau lacit katangah hari
(bangun tidur sampai siang hari)

Kada bamasak sabigi nasi
(tidak memasak walau sebiji beras/nasi)

Dipadahi mintuha kada maasi
(diingatkan mertua tidak menurut)

Kalu malam tulak pamainan
(jika malam pergi berjudi)

Padahal pamainan dilarang tuhan
(padahal berjudi dilarang Tuhan)

Urang macamitu bungul babanaran
(Orang begitu tidak pintar sekali)

Bisa–bisa mati karabahan jambatan
(jangan-jangan mati/meninggal karena ditimpa jembatan)

d. Penutup

Pementasan bamadihin ditutup dengan melantunkan syair dan pantun kesimpulan dari tema yang disampaikan sambil memberi penghormatan kepada penonton dan memohon pamit. Contohnya adalah sebagai berikut:

Tarima kasih ulun sampaikan
(terima kasih saya sampaikan)

Kadapa hadirin sabarataan
(kepada hadirin semuanya)

Mudahan sampian kalu ingat kaganangan
(semoga kalian jika ingat dan kangen)

Kapada diri ulun pamadihinan
(kepada saya pemain madihin)

Ulun madihin sahibar mamadahakan
(saya ber-madihin sekedar menyampaikan)

Handak manurut tasarah pian barataan
(mau mengikuti itu hak kalian semuanya)

Sampai di sini dahulu sakian
(sampai di sini aja dulu sekian)

Mohon pamit ulun handak batahan
(mohon permisi saya mau berhenti)

Rama–rama batali banang
(rama-rama[v] diikat benang)

Kutalikan ka puhun kupang
(diikatkan ke pohon kupang[vi])

Sama–sama kita mangganang
(sama-sama kita kangen-kangenan)

Mudahan kita batamuan pulang
(semoga kita bertemu kembali)

Ilahi ….
(Ya Tuhan,...)

Sadang bataha, sadang barhanti …

(cukup sudah cukup mau berhenti)

6. Nilai-nilai

Kesenian bamadihin mengandung nilai-nilai tertentu bagi kehidupan orang Banjar, antara lain:

  • Pendidikan. Nilai ini tampak jelas dari nasehat yang terkandung dalam syair dan pantun yang dilantunkan. Nasehat itu biasanya adalah berupa cara bagaimana berbakti kepada orangtua, taat kepada aturan agama, hidup bersih, hidup bermasyarakat yang baik, dan sebagainya. Dalam konteks ini, bamadihin mengandung nilai pendidikan agama, sosial, dan budi pekerti.
  • Kebersamaan. Nilai ini tampak dari interaksi sosial para penonton yang menyaksikan pergelaran bamadihin. Para penonton dapat tertawa bersama dan menikmati pagelaran bersama. Dalam kondisi ini, rasa kebersamaan sebagai masyarakat Banjar menjadi semakin erat, karena mereka direkatkan oleh kebudayaan rakyat. Apalagi jika tema yang disampaikan dalam bamadihin berupa kerukunan hidup bermasyarakat, tentu hal ini akan menambah rasa kebersamaan penonton.
  • Pelestarian Budaya. Mementaskan bamadihin merupakan bentuk nyata  untuk melestarikan kebudayaan tradisional. Dengan pementasan ini, pada masyarakat akan tumbuh rasa memiliki terhadap kesenian bamadihin. Saat ini, kiranya bamadihin memerlukan perhatian dari semua pihak karena hampir punah. Nilai pelestarian budaya juga tampak dari busana yang dipakai oleh Pamadihin dan bahasa Banjar yang digunakan. Dengan menggelar bamadihin maka pakaian adat Banjar dan bahasa Banjar akan selalu terpelihara dengan baik. Hal ini sangat penting untuk menjaga generasi muda agar mereka tidak malu menggunakan bahasa ibu.
  • Pelestarian Sastra Lokal. Nilai ini tampak dari syair dan pantun yang dilantunkan. Syair dan pantun dalam bamadihin menggunakan bahasa Banjar dan tema-tema lokal. Dalam konteks untuk melestarikan sastra lokal dan pelakunya, maka pergelaran bamadihin perlu terus dikembangkan. Hal ini penting untuk mengajarkan kepada generasi muda agar mereka mencintai sastra lokal.

7. Penutup

Bamadihin adalah kesenian tradisional orang Banjar yang sarat akan nilai-nilai pendidikan agama, sosial, dan budi pekerti. Dalam konteks untuk membentengi generasi muda dari pengaruh negatif kebudayaan modern, bamadihin menuntut dilestarikan serta Pamadihin perlu diberi penghargaan. Oleh karena itu, pemerintah dan masyarakat perlu bergandengan tangan untuk memelihara kesenian tradisional ini.

(Yusuf Efendi/bdy/28/06-10)

Referensi

Anwar Din, 2007. Asas kebudayaan dan kesenian Melayu. Bangi: Universitas Kebangsaan Malaysia.

Suriansyah Ideham dkk, 2005. Urang Banjar dan kebudayaannya. Kalimantan Selatan: Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah.

Syamsiar Seman, 2002. Kesenian tradisional Banjar Lamut, Madihin, dan Pantun. Banjarmasin: Lembaga Pendidikan Banua.

Tajudin Noor Ganie, 2007. Jatidiri puisi rakyat etnis Banjar di Kalsel (Peribahasa Banjar, Pantun Banjar, Syair Banjar, Madihin, dan Mantra Banjar). Banjarmasin: Rumah Pustaka Folklor Banjar, Banjarmasin.

Arsyad Indradi, 2007. Sakilaran tentang Madihin [online]. Terdapat di http://esais.blogspot.com. (Diakses tanggal 14 Juni 2010).

Anak Sutan, 2007. “Madihin” [online]. Terdapat di http://kerajaanbanjar.wordpress.com. (Diakses tanggal 14 Juni 2010).

Portal Banjarmasin, 2007. “Madihin, Puisi rakyat Banjarmasin” [online]. Terdapat di http://portalbanjarmasin.com. (Diakses tanggal 14 Juni 2010).

Sumber foto: http://bosskystreet.student.umm.ac.id



 

[1] Masyarakat umum sering menyamakan antara Madihin dan Lamut. Hal ini tidak salah, namun juga tidak benar semua, karena Madihin dan Lamut dapat dikatakan serupa tapi tak sama. Keduanya serupa karena merupakan seni bertutur dengan iringan alat musik tabuh rebana atau terbang. Perbedaannya dalam Madihin yang dituturkan berupa syair dan pantun sedangkan dalam Lamut yang dituturkan berupa cerita rakyat .



 

[i] Riang riut artinya bergoyang, yakni tanda rumah itu tidak kuat bisa ambruk

[ii] Punduk adalah rumah kecil di tengah hutan tempat bekerja untuk istirahat

[iii] buah timbatu adalah jenis buah pisang

[iv] Irang irut artinya banyaknya ucapan yang disampaikan

[v] Rama-rama adalah jenis binatang terbang seperti kupu-kupu

[vi] Kupang merupakan jenis pohon rindang

 
Dibaca : 30.473 kali.

Berikan komentar anda :

Silakan Login Untuk Komentar

Silakan Login atau Mendaftar terlebih dahulu jika anda belum menjadi anggota.

 Kolom untuk yang sudah menjadi member
Email
Password