Tuesday, 29 July 2014   |   Tuesday, 1 Syawal 1435 H
Online Visitors : 1.129
Today : 8.388
Yesterday : 19.510
Last week : 121.346
Last month : 128.832
You are visitor number 96.958.410
Since 01 Muharam 1428
( January 20, 2007 )
AGENDA
  • No data available

 

News

28 desember 2009 02:29

Bubur Asyura Masih Mentradisi di Indragiri Hilir

Bubur Asyura Masih Mentradisi di Indragiri Hilir
Indragiri Hilir, Riau - Masyarakat yang bermukim di Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Riau, hingga kini masih menjaga tradisi merayakan tanggal 10 Muharam dengan membuat bubur Asyura. "Tiap tanggal 10 Muharam, kami membuat bubur Asyura. Biasanya membuatnya secara bergotong royong dengan para tetangga, tidak hanya saat memasaknya juga membeli bahan bakunya," kata Saniah salah seorang warga Tembilahan, Minggu (27/12/2009).

Saat ditemui di rumahnya di Jalan Pelita Jaya, Tembilahan, ia bersama beberapa tetangganya sedang sibuk membuat bubur Asyura. Bubur yang terdiri dari aneka sayuran, kacang-kacangan dan umbi-umbian serta berkuah santan itu dimasak dalam kuali besar. Campuran aneka bahan itu menghasilkan bubur yang kental. Saniah mengatakan, untuk membeli bahan bakunya warga di lingkungan tempat tinggalnya mengumpulkan uang dan untuk memasaknya juga bersama-sama begitu juga saat menyantap bubur yang dibuat setahun sekali itu. "Walau tiap tahun saya membuat bubur Asyura namun saya tidak tahu pasti dengan tradisi ini," kata Saniah. Ia mengatakan, biasanya bubur Asyura setelah dimasak lalu dimakan bersama-sama dengan terlebih dahulu dibacakan doa selamat.

Sementara itu tokoh ulama Inhil, KH Syarkawi Hasan mengatakan kemunculan bubur Asyura terjadi pada tahun kedua Hijriyah saat perang Tabuk. Menurut dia, bubur Asyura menjadi bagian yang tak terpisahkan dengan peringatan Hari Asyura yang jatuh pada 10 Muharam. "Dalam Islam, setidaknya ada beberapa kejadian menunjukkan bahwa pada 10 Muharam terjadi peristiwa-persitiwa besar," kata Syarkawi. Di antaranya, pada tanggal 10 Muharam selamatnya Nabi Nuh dari banjir besar yang melanda negerinya. Pada tanggal tersebut Nabi Yunus dapat keluar dari perut ikan Nun.

Selain itu, pada 10 Muharram juga terjadi peristiwa lepasnya Nabi Ibrahim dari hukuman pembakaran yang dilakukan oleh Namruz. Juga sekaligus tanggal tersebut menandakan sebagai hari dibebaskannya Nabi Yusuf dari penjara. "Karena banyaknya momen penting yang terkait dengan 10 Muharram, maka umat Muslim pun kemudian dianjurkan untuk berpuasa dan membaca sejumlah doa. Menjelang akhir hidupnya, Nabi Muhammad SAW, pun bahkan sempat menyarankan umat Islam agar berpuasa pada tanggal 9 sampai 10 Muharram," ujarnya Syarkawi.

Ia mengatakan, munculnya bubur Asyura terjadi di tengah berlangsungnya perang Tabuk yang berlangsung pada bulan Muharam. "Karena kejadian membuat bubur campur itu pertama kali pada tanggal 10 Muharam yang juga disebut hari Asyura, maka disebutlah bubur ini sebagai bubur Asyura," katanya.

Dijelaskannya, saat perang Tabuk terjadi krisis makanan. Sehingga Nabi Muhammad SAW meminta bahan makanan yang ada diolah menjadi bubur. Namun, bubur yang telah dimasak itu tidak cukup bagi prajurit yang ikut berperang. "Akhirnya, Nabi membuat kebijakan, beliau sendiri yang membagikan bubur itu sehingga seluruh orang yang ada kebagian," kata Syarkawi. (antara)

Sumber : kompas.com
Sumber Foto : resipidiana.blogspot.com


Read : 1.132 time(s).

Write your comment !